Pendidikan

Gejala Vulkanisme Dan Bentukan Bumi

Ahmadalfajri.comGejala Vulkanisme Dan Bentukan Bumi

Gejala Vulkanisme Dan Bentukan Bumi
Gejala Vulkanisme Dan Bentukan Bumi

Vulkanisme adalah peristiwa yang berhubungan dengan kegiatan magma dari lapisan dalam litosfer menyusup ke lapisan batuan lebih atas atau ke luar sampai permukaan bumi melalui rekahan kulit bumi atau pipa kepundan.

Magma ialah batuan cair pijar bersuhu tinggi (sekitar 1.100°C) yang terbentuk dari berbagai mineral dan mengandung gas yang larut di dalamnya.

Magma yang keluar sampai ke permukaan bumi disebut lava.

Gunung berapi adalah salah satu bentukan di permukaan bumi yang terjadi karena ada tenaga dari dalam bumi berupa peristiwa vulkanisme.

Gunung api tidak hanya terdapat di daratan tetapi juga terdapat di dasar laut.

Bentuk-bentuk gunung api tergantung pada kekuatan tenaga endogen yaitu tekanan gas, kedalaman dapur magma, luasnya sumber/dapur magma dan sifat magma (cair/kental).

Gunung Api

Dilihat dari bentuk dan terjadinya, gunung api ada tiga macam antara lain berikut ini.

Gunung Api Maar (Embryo)

Gunung api maar terbentuk karena erupsi eksplosif (ledakan yang luar biasa kuatnya) hasilnya bahan-bahan lepas/padat.

Contoh: Gunung Lamongan di Jawa Timur, Danau Atar di Sumatra Barat.

Gunung Api Kerucut (Strato)

Gunung api kerucut terjadi karena letusan dan lelehan secara bergantian, bentuk badannya seperti kerucut berlapis-lapis dan bahan yang dikeluarkan bahan lepas dan lava.

Gunung Api Perisai (Tameng)

Gunung api perisai terjadi karena lelehan maupun cairan yang keluar membentuk lereng yang sangat landai membentuk seperti perisai dengan sudut kemiringan lereng antara 1° – 10°.

Baca Juga :  Syarat Dan Unsur Unsur Peta

Bahannya adalah lava yang bersifat sangat cair. Contoh: Gunung Mauna Loa dan Kilauea di Hawai.

Gunung Api di Indonesia

Di Indonesia terdapat 400 gunung berapi, sekitar 129 buah masih aktif dan 70 buah di antaranya tidak menunjukkan letusan.

Gunung api di Indonesia persebarannya dapat dikelompokkan sebagai berikut:

1) Kepulauan Sunda, memanjang dari utara Sumatra, Jawa, Bali sampai Alor (termasuk sirkum mediteran)

2) Kumpulan Banda, muncul di dasar laut Banda dengan ketinggian lebih dari 100 meter (termasuk sirkum mediteran)

3) Kumpulan Minahasa dan Sangihe Talaud, gunung api yang sangat aktif (termasuk sirkum Pasifik) misalnya Gunung Soputan dan Gunung Lakon.

4) Kumpulan Halmahera, di bagian tengah antara Makian dan Tobelo, misalnya Gunung Api Tidore dan Maitara.

5) Kumpulan Bhontain, kumpulan gunung api besar di Sulawesi Selatan, tetapi sudah tidak aktif.

Gejala Vulkanisme Dan Bentukan Bumi

Gejala vulkanisme adalah berbagai bentukan yang menyertai peristiwa keluarnya magma dari lapisan dalam litosfer menyusup ke lapisan batuan lebih atas atau sampai ke permukaan bumi.

Berbagai bentukan muka bumi akibat gejala vulkanisme adalah:

1) Kaldera, yaitu kawah kepundan yang amat besar, luas dan bertebing curam, misalnya kaldera gunung Tengger (sekitar 8 Km).

2) Leher vulkanik, yaitu sisa magma yang membeku pada pipa kepundan yang lapisan tanah penutupnya terkelupas.

3) Dome Vulkanik, yaitu kubah di sekitar gunung berapi akibat dari instrusi magma menekan lapisan kulit bumi bagian atas dan terjadi pelengkungan.

4) Dataran lava, yaitu dataran tinggi atau plato yang berasal dari lava.

5) Bentuk kerucut gunung api yang terbentuk secara berlapis-lapis.

6) Meja Lava, yaitu permukaan bumi yang datar dan relatif lebih tinggi dari sekitarnya menyerupai meja yang berasal dari lava.

Baca Juga :  Cara Menghindari Sifat Hasad Iri Dengki

7) Kawah Maar, yaitu kawah gunung api kecil yang telah mati dindingnya berbentuk lingkaran.

Batu Vulkanik

Menurut proses terjadinya, batuan dibagi tiga kelompok yaitu batuan beku, batuan endapan (sedimen), dan batuan malihan (metamorf).

Batuan Beku

Berdasarkan tempat pembekuannya, batuan beku dibagi menjadi tiga macam antara lain:

a) Batuan beku dalam (plutonik/abisik) yaitu batuan yang tempat pembekuannya di dalam kulit bumi dan proses pembentukannya lambat sehingga membentuk kristal kasar.

Contoh: diorit, granit dan gabro.

b) Batuan beku gang atau korok yaitu batuan beku yang tempat pembekuannya di lubang saluran magma (diatrema) atau pada celah celah batuan kulit bumi dengan proses pembekuan relatif cepat sehingga bentuk kristalnya halus.

Contoh: Aplit, Odinit, Posfir dan Periodit.

c) Batuan beku luar atau batuan beku lelehan yaitu batuan beku yang tempat pembekuannya di luar kulit bumi.

Contoh: Andesit, Basalt, Batu Apung, Dasit, Liparit, dan Trocit.

Batuan Endapan (Sedimen)

Batuan beku dapat mengalami pelapukan karena pemanasan matahari, hujan, pendinginan, hembusan angin, aliran air, gelombang, dan oleh makhluk hidup. Serpihan-serpihan batu itu diangkut, kemudian diendapkan di tempat lain, mengeras sehingga menjadi batuan sedimen.

Dilihat dari media yang mengendapkannya, batuan sedimen dibagi tiga macam yaitu:

a) Batuan Sedimen Aeolik (Aerik), yaitu batuan sedimen yang diendapkan oleh angin. Contohnya Tanah Los, Tanah Tuf dan Tanah Pasir di daerah gurun.

b) Batuan Sedimen Glasial, yaitu batuan sedimen yang diendapkan oleh es atau gletser. Contohnya morena.

c) Batuan Sedimen Aqualis, yaitu batuan sedimen yang diendapkan oleh air

Contohnya:

(1) Breksi, yakni batuan sedimen yang terdiri dari batu-batu bersudut tajam yang sudah direkat satu sama lain.

Baca Juga :  Pola Pertahanan Dan Penyerangan Bola Basket

(2) Konglomerat, yakni batuan sedimen yang terdiri dari batu yang bulat yang sudah direkat satu sama lain.

(3) Batu Pasir

Berdasarkan tempat diendapkannya, batuan sedimen terdiri atas:

a) Batuan sedimen teristis, yaitu batuan sedimen yang diendapkan di darat, misalnya tanah loss.

b) Batuan sedimen marine.

c) Batuan sedimen limnis, yaitu batuan sedimen yang diendapkan di danau atau di daerah rawa, misalnya tanah gambut.

d) Batuan sedimen glasial, yaitu batuan sedimen yang diendapkan di daerah es, misalnya moreine.

e) Batuan sedimen fluvial, yaitu batuan sedimen yang diendapkan di sungai, misalnya pasir.

Batuan Malihan (Metamorf)

Batuan metamorf ialah batuan sedimen atau batuan beku yang telah mengalami perubahan bentuk dan sifat (metamorfosis).

a) Metamorfosis Termal/Kontak, yaitu batuan yang terbentuk karena perubahan suhu karena letaknya dekat dengan magma.

Misalnya marmer berasal dari batu kapur dan Antrasit berasal dari batubara.

b) Metamorfosis Dinamo, yaitu batuan yang terbentuk karena perubahan tekanan.

Misalnya batu sabah yang berasal dari tanah liat.

c) Metamorfosis Regional, yaitu batuan yang terbentuk karena faktor suhu dan tekanan yang bekerja bersama sama, serta adanya unsur-unsur batuan lain dan gas yang masuk pada waktu terjadi kontak dengan magma.

Misalnya Gneis, Skis, dan Shale

Demikian saja artikel kami tentang Gejala Vulkanisme Dan Bentukan Bumi. Semoga bermanfaat dan Terima kasih.

Lihat Semuanya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker