Pendidikan

Sejarah Pemberontakan APRA Dan Andi Aziz

Ahmadalfajri.comSejarah Pemberontakan APRA Dan Andi Aziz

Sejarah Pemberontakan APRA Dan Andi Aziz
Sejarah Pemberontakan APRA Dan Andi Aziz

Tujuan dari pada APRA, Andi Aziz, RMS adalah untuk mempertahankan status negara RIS di Indonesia, dan menginginkan hanya KNIL saja yang menjadi Inti dari keamanan negara RIS.

Bangsa Indonesia dengan bentuk negara kepulauan sangat berpotensi untuk terjadinya disentegrasi.

Antara tahun 1948-1965 saja, banyak gejolak yang timbul karena persoalan ideologi, kepentingan atau berkait dengan sistem.

Pada artikel kali ini kami akan membagikan beberapa Gejolak yang terjadi di Indonesia berkaitan dengan ideologi, kepentingan dan sistem.

APRA (Angkatan Perang Ratu Adil)

Peristiwa pemberontakan yang dilakukan oleh apra terjadi di bandung pada tanggal 23 Januari 1950 di Bandung.

Pada saat itu APRA melakukan serangan dan menduduki Kota Bandung.

Latar belakang pemberontakan apra adalah dipicu oleh adanya friksi dalam tubuh Angkatan Perang Republik Indonesia Serikat (APRIS).

Friksi yang terjadi itu antara tentara pendukung unitaris (TNI) dengan tentara pendukung federalis (KNIL/KL).

Perlu diketahui bahwa pemberontakan APRA ini menjadi tragedi politik dan ideologis nasional, tepatnya di masa perjuangan Republik Indonesia dalam mempertahankan kemerdekaan.

APRA sendiri dipimpin oleh Raymond Westerling dan memiliki 800 serdadu bekas KNIL.

APRA memanfaatkan kepercayaan masyarakat Indonesia akan datangnya pemimpin yang adil seperti yang dituliskan dalam kitab Jangka Jayabaya tentang datangang “Sang Ratu Adil” dan Westerlingpun menamai gerakan ini dengan Angkatan perang Ratu Adil”

Pemberontakan ini diawali weterling dengan memberikan Ultimatum kepada pemerintah RIS agar kekuasaan militer negara pasundan diberikan kepada KNIL.

Pada tanggal 23 januari 1950 APRA melakukan serangan terhadap kota bandung dengan pasukan sejumlah 800 dari unsur KNIL dan berhasil memasuki kota dan menguasai markas divisi Siliwangi.

Baca Juga :  Nilai Pancasila Dalam Kehidupan Sehari Hari

APRA membunuh setiap TNI yang mereka jumpai di kota bandung.

Gerakan yang dipimpin oleh Raymond Westerling ini berhasil mengusai markas Staf Divisi Siliwangi, sekaligus membunuh ratusan prajurit Divisi Siliwangi.

Koordinator Perumus Lambang Negara

Pada Januari 1950, Presiden RIS Sukarno menunjuk Hamid sebagai menteri negara tanpa portofolio sekaligus koordinator tim perumusan lambang negara.

Dalam sidang kabinet, 10 Januari 1950, Hamid membentuk Panitia Lencana Negara.

Kemudian diadakanlah sayembara pembuatan lambang negara.

Dan dialah yang mendisain Gurung garuda dan lambang-lambangnya.

Namun Hamid menjalin mufakat dengan Westerling karena ingin mempertahankan negara federal dan kecewa dengan jabantanya yang hanya sebagai mentri tanpa portofolio.

Dalam pledoinya, Hamid mengakui telah memberi perintah kepada Westerling dan Inspektur Polisi Frans Najoan untuk menyerang sidang Dewan Menteri RIS pada 24 Januari 1950.

Dalam penyerbuan itu, Hamid juga memerintahkan agar semua menteri ditangkap, sedangkan Menteri Pertahanan Sultan Hamengku Buwono IX, Sekretaris Jenderal Ali Budiardjo dan Kepala Staf Angkatan Perang PRIS (APRIS) Kolonel TB Simatupang harus ditembak mati.

Perundingan yang diadakan oleh Drs. Moh. Hatta dengan Komisaris Tinggi Belanda, akhirnya Mayor Jenderal Engels yang merupakan Komandan Tinggi Belanda di Bandung, mendesak Westerling untuk meninggalkan Kota Bandung.

Berkat hal itu, APRA pun berhasil dilumpuhkan oleh pasukan APRIS.

Andi Aziz

Seperti halnya pemberontakan APRA di Bandung, peristiwa Andi Aziz berawal dari tuntutan Kapten Andi Aziz dan pasukannya yang berasal dari KNIL (pasukan Belanda di Indonesia) terhadap pemerintah Indonesia agar hanya mereka yang dijadikan pasukan APRIS di Negara Indonesia Timur (NIT).

Ketika akhirnya tentara Indonesia benar-benar didatangkan ke Sulawesi Selatan dengan tujuan memelihara keamanan, hal ini menyulut ketidakpuasan di kalangan pasukan Andi Aziz.

Ada kekhawatiran dari kalangan tentara KNIL bahwa mereka akan diperlakukan secara diskriminatif oleh pimpinan APRIS/TNI.

Baca Juga :  Mengenal Komponen Komponen Komputer Beserta Fungsinya

Pasukan KNIL di bawah pimpinan Andi Aziz ini kemudian bereaksi dengan menduduki beberapa tempat penting, bahkan menawan Panglima Teritorium (wilayah) Indonesia Timur.

Pemerintahpun bertindak tegas dengan mengirimkan pasukan dibawah impinan Kolonel Alex Kawilarang.

April 1950, pemerintah memerintahkan Andi Aziz agar melapor ke Jakarta akibat peristiwa tersebut, dan menarik pasukannya dari tempat-tempat yang telah diduduki, menyerahkan senjata serta membebaskan tawanan yang telah mereka tangkap.

Tenggat waktu melapor adalah 4 x 24 jam.

Namun Andi Aziz ternyata terlambat melapor, sementara pasukannya telah berontak.

Andi Aziz pun segera ditangkap di Jakarta setibanya ia ke sana dari Makasar.

Ia juga kemudian engakui bahwa aksi yang dilakukannya berawal dari rasa tidak puas terhadap APRIS.

Pasukannya yang memberontak akhirnya berhasil ditumpas oleh tentara Indonesia di bawah pimpinan Kolonel Kawilarang.

RMS (Republik Maluku Selatan)

Didirikannya Negara Kesatuan Republik Indonesia, menimbulkan respon dari masyarakat Maluku Selatan saat itu.

Seorang mantan jaksa agung Negara Indonesia Timur, Mr. Dr. Christian Robert Soumokil, memproklamirkan berdirinya Republik Maluku Selatan pada tanggal 25 April 1950.

Hal ini merupakan bentuk penolakan atas didirikannya NKRI, Soumokil tidak setuju dengan penggabungan daerah-daerah Negara Indonesia Timur ke dalam wilayah kekuasaan Republik Indonesia.

Dengan mendirikan Republik Maluku Selatan, Ia mencoba untuk melepas wilayah Maluku Tengah dan NIT dari Republik Indonesia Serikat.

Berdirinya Republik Maluku Selatan ini langsung menimbulkan respon pemerintah yang merasa kehadiran RMS bisa jadi ancaman bagi keutuhan Republik Indoensia Serikat.

Maka dari itu, pemerintah langsung ambil beberapa keputusan untuk langkah selanjutnya.

Tindakan pemerintah yang pertama dilakukan adalah dengan menempuh jalan damai.

Dr. J. Leimena dikirim oleh Pemerintah untuk menyampaikan permintaan berdamai kepada RMS, tentunya membujuk agar tetap bergabung dengan NKRI.

Baca Juga :  Mengenal 20 Sifat Mustahil Bagi Allah

Tetapi, langkah pemerintah tersebut ditolak oleh Soumokil, justru ia malah meminta bantuan, perhatian, juga pengakuan dari negara lain terutama dari Belanda, Amerika Serikat, dan komisi PBB untuk Indonesia.

Untuk menumpas pemberontakan rms pemerintah mengirimkan apris di bawah pimpinan Kolonel AE. Kawilarang

PRRI/Permesta

PRRI adalah singkatan dari Pemerintah Revolusioner Republik Indonesia.

Adapun Permesta adalah singkatan dari Perjuangan Semesta atau Perjuangan Rakyat Semesta

Munculnya pemberontakan PRRI dan Permesta bermula dari adanya persoalan di dalam tubuh Angkatan Darat, berupa kekecewaan atas minimnya kesejahteraan tentara di Sumatera dan Sulawesi.

Hal ini mendorong beberapa tokoh militer untuk menentang Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD).

Persoalan kemudian ternyata malah meluas pada tuntutan otonomi daerah.

Ada ketidakadilan yang dirasakan beberapa tokoh militer dan sipil di daerah terhadap pemerintah pusat yang dianggap tidak adil dalam alokasi dana pembangunan.

Kekecewaan tersebut diwujudkan dengan pembentukan dewan-dewan daerah sebagai alat perjuangan tuntutan pada Desember 1956 dan Februari 1957, seperti :

  • Dewan Banteng di Sumatra Barat yang dipimpin oleh Letkol Ahmad Husein.
  • Dewan Gajah di Sumatra Utara yang dipimpin oleh Kolonel Maludin Simbolan.
  • Dewan Garuda di Sumatra Selatan yang dipimpin oleh Letkol Barlian.
  • Dewan Manguni di Sulawesi Utara yang dipimpin oleh Kolonel Ventje Sumual.

Dewan-dewan ini bahkan kemudian mengambil alih kekuasaan pemerintah daerah di wilayahnya masing-masing.

Beberapa tokoh sipil dari pusatpun mendukung mereka bahkan bergabung ke dalamnya, seperti SyafruddinPrawiranegara, Burhanuddin Harahap dan Mohammad Natsir.

KSAD Abdul Haris Nasution dan PM Juanda sebenarnya berusaha mengatasi krisis ini dengan jalan musyawarah, namun gagal.

Demikian saja artikel yang dapat kami bagikan tentang sejarah pemberontakan APRA dan Andi Azis. Semoga bermanfaat dan terima kasih

Lihat Semuanya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker