Pendidikan

Latar Belakang Pemberontakan PKI Madiun 1948

Ahmafalfajri.comLatar Belakang Pemberontakan PKI Madiun 1948

Latar Belakang Pemberontakan PKI Madiun 1948
Latar Belakang Pemberontakan PKI Madiun 1948

Kakah, nama kali kecil tersebut, merupakan anak cabang Sungai Bengawan Solo yang membelah Desa Bangunrejo Lor.

Kali kecil di tepi hutan jati itu terlihat seram.

Serakan dedaunan dan ranting memenuhi permukaan airnya yang berwarna kelabu.

Tepat di sebidang kecil tanah yang agak menjorok ke dalam air, berdiri kokoh sebuah tugu peringatan.

Ada tulisan di bagian atas yang berbunyi:

“Di sini telah gugur pahlawan-pahlawan bangsaku:

  1. Soerjo, Gubernur I Jawa Timur,
  2. Doerjat, Kombes Polisi I, dan
  3. Soerono, Kompol Polisi I.

Pembantaian PKI Madiun

Bermula pada bulan November 1948, ketika Presiden Soekarno memanggil gubernur seluruh Indonesia, itu tepat diperingati sebagai hari pahlawan di Yogyakarta yang dihadiri para pejabat pemerintah, salah satunya adalah gubernur Soerjo.

Setelah menghadiri peringatan hari pahlawan, Gubernur Soerjo pamit undur diri untuk pergi ke Madiun.

Sebelum sampai di Madiun mobil beliau dicegat anggota Bataliyon FDR, Partai Komunis Indonesia (PKI) pimpinan Maladi Yusuf ditengah Hutan Peleng, Kedunggalar, Ngawi.

Kendaraan yang digunakan Gubernur Soerjo dan dua perwira polisi itu pun dibakar oleh.

Ketiganya kemudian ditelanjangi dan dicaci maki, ketiganya diikat, lalu diseret hingga lebih dari 5 KM dengan menggunakan kuda.

Dua perwira polisi tersebut lebih dahulu meninggal akibat diseret.

Mereka terus menyeret Gubernur Soerjo melewati aliran sungai Bengawan Solo, Sungai sonde, dan Kali Kakah.

Di Sungai Kakah itulah Gubernur Suryo gugur ditangan kelompok FDR tersebut.

Empat hari kemudian, jenazah Gubernur Soerjo dan dua perwira polisi baru ditemukan dalam kondisi sangat mengenaskan.

Jenazah itu kemudian dimakamkan di Sasono Mulyo yg terletak di Sawahan, Kabupaten Magetan.

Meskipun sudah 72 tahun telah berlalu namun peristiwa PKI Madiun tak akan pernah sirna dari perjalanan panjang dinamika perkembangan politik di Indonesia.

Peristiwa PKI 48 merupakan peristiwa yang kelam dengan terenggutnya banyak nyawa terutama dari kaum ulama.

Baca Juga :  Asmaul Husna Al Rafi Al Wahhab Al Raqib Al Mubdi'u

Apakah sebenarnya latar belakang PKI melakukan pemberontakan dan tujuan pemberontakan pki madiun 1948?

Sejarah PKI Madiun

Di atas kapal USS Renville yang saat itu tengah berlabuh di Tanjung Priok telah ditanda tangani sebuah perjanjian antara Belanda dengan Indonesia bersama Komisi Tiga Negara (KTN) yang dikenal sebagai perjanjian Renville.

Penandatanganan perjanjian Renville yang dilaksanakan pada tanggal 17 Januari 1948 dinilai sangat merugikan bangsa Indonesia yang baru mereka karena wilayah Indonesia semakin sempit.

Tokoh dalam gambar dibawah ini adalah orang yang dianggap paling bertanggung jawab terhadap penandatanganan perjanjian Renville.

Persetujuan terhadap perjanjian inilah yang akhirnya menyebabkan kabinetnya jatuh dengan mosi tidak percaya dan anggota-anggota PNI dan Masyumi dalam kabinetnya juga ikutmundur pasca disetujuinya perjanjian Renville.

Dengan mundurnya dia dari kursi perdana mentri, menyebabkan dia menjadi seorang yang oposan kepada pemerintah.

Kekecewaan terhadap kejatuhannya dari kursi perdana menetri membuatnya membentuk Front Demokrasi Rakyat (FDR) pada 28 Juni 1948 yang mendapatkan dukungan dari PKI, Sobsi, dan partai Sosilis.

Tujuan kelompok FDR adalah menuntut pembubaran kabinet Hatta.

FDR menyerang kebijakan kabinet Hatta terkait kebijakan reorganisasi dan rasionalisasi angkatan perang.

Tujuan yang kedua melakukan tindakan pemogokan umum agar kondisi politik pemerintahan menjadi tidak stabil.

Kedatangannya Muso pada tanggal 11 Agustus 1948 disambut gembira oleh ketua umum FDR.

Kembalinya Muso dari Moskow membawa misi yang besar yaitu ingin mendirikan negara Republik Indonesia Soviet yang berhaluan kiri.

Dalam sidang Politbiro PKI pada 13-14 Agustus 1948, ia menawarkan resolusi yang dikenal dengan sebutan “Jalan Baru untuk Republik Indonesia”.

Dia menginginkan agar dibentuknya kerjasama yang dipimpin oleh kaum sosialis dan komunis untuk menentang politik penjajahan.

Oleh sebab itu Organisasi sosialis dan Komunis melebur dalam PKI termasuk di dalamnya adalah FDR.

Baca Juga :  Asmaul Husna Al Wakil Al Matin Al Jami' Al Hafidz

Tokoh Pemberontakan PKI Madiun 1948

Muso dan Amir mendeklarasikan pimpinan di bawah mereka, Muso dan Amir menggoyahkan kepercayaan masyarakat dengan menghasut dan membuat semua golongan menjadi bermusuhan dan saling mencurigai satu dengan yang lain.

Di samping itu kabinet Hatta yang menggantikan kabinet Amir Syarifudin dianggap oleh PKI kontroversial dengan kebijakannya mengenai RERA (Reorganisasi dan Rasionalisasi) angkatan bersenjata.

Amir dan Muso memanfaatkan kebijakan RERA untuk menghasut kelompok militer yang berpandangan sosialis.

Selain menentang kebijakan RERA, beberapa aksi juga dilakukan kelompok Amir Muso antara lain:

• Melancarkan propaganda anti pemerintah.
• Memprovokasi para buruh untuk melakukan mogok kerja
• Melakukan pembunuhan-pembunuhan khusunya di Madiun

Selain ingin menjatuhkan kabinet Hatta strategi lain yang dipakai oleh FDR dalam peristiwa pemberontakan PKI Madiun adalah dengan cara melakukan pemogokan umum dan menciptakan berbagai kekacauan lainnya untuk menghilangkan ketidakpercayaan masyarakat kepada pemerintah.

Untuk memperkuat wilayah yang telah di pimpin oleh FDR, mereka menarik pasukan pro-FDR dari medan tempur.

Untuk mengalihkan perhatian dan untuk menghadang TNI, FDR menjadikan Madiun sebagai basis pemerintahan dan Surakarta dinjadikan sebagai daerah kacau.

Muso dan Amir berkeliling ke beberapa kota di Jawa Tengah dan Jawa Timur untuk mempropagandakan PKI beserta programnya yang bertujuan untuk menjatuhkan wibawa pemerintah.

Sambil menjelek-jelekan pemerintah, sementara itu PKI mempertajam persaingan antara pasukan TNI yang pro-PKI dan yang pro pemerintah.

Pemberontakan PKI Madiun (Madiun Affair) di picu karena adanya persaingan pasukan TNI yang pro-PKI dan yang propemerintah.

Pemerintah Indonesia telah melakukan upaya-upaya diplomasi dengan Muso, bahkan sampai mengikutsertakan tokoh-tokoh kiri yang lain, yaitu Tan Malaka.

Namun, kondisi politik sudah terlampau panas, sehingga pada pertengahan September 1948, pertempuran antara kekuatan-kekuatan bersenjata yang memihak PKI dengan TNI
mulai meletus.

Baca Juga :  Kebudayaan Masyarakat Makkah Sebelum Islam

PKI dan kelompok pendukungnya kemudian memusatkan diri di Madiun.

Muso pun kemudian pada tanggal 18 September 1948 memproklamirkan Republik Soviet Indonesia.

Pada awal pemberontakannya PKI membantai rakyat dan tentara dan kaum santri yang masih setia kepada pancasila.

Penumpasan Pemberontakan PKI Madiun

Melihat sepak terjang PKI yang sangat membahayakan bagi NKRI, Presisen Seokarno melalui siarannya di RRI Yogyakarta menyampaikan pesan kepada masyarakat Indonesia betapa sangat berbahayanya PKI Muso bagi keutuhan bangsa Indonesia.

PKI Muso mempunyai tujuan untuk untuk merampat kedaulatan Indonesia yang berasaskan Pancasila menggantinya dengan negara komunis.

Kepada Jendral Soedirman, Presiden Soekarno memberikan mandatnya untuk menumpas pemberontakan PKI di Madiun.

Soedirman segera menugaskan kolonel Nasution dan letkol Soeharto untuk bergerak.

TNI berhasil melucuti persenjataan FDR Yogyakarta dan menangkap para tokoh militan PKI seperti Alimin, Djoko Sudjono dan Siauw Giok Tjan.

Semua penerbitan yang berafiliasi PKI turut diberangus, percetakan disegel, poster-poster dan spanduk-spanduk dibersihkan dan diganti dengan poster-poster bertuliskan “kami hanya mengakui pemerintah Soekarno-Hatta”.

Setelah Madiun berhasil direbut TNI, Musso dan pengawalnya melarikan diri ke arah ponorogo, sementara TNI melakukan pengejaran terhadapnya.

Dalam kejar-kejaran terjadi saling tembak hingga kuda delman tertembak. Musso berlari dan bersembunyi di sebuah kamar mandi di sebuah pemandian umum.

Satu peleton tentara mengepung dan kembali terjadi baku tembak. Ketika keluar kamar mandi, Musso tertembak dua kali.

Sementara itu Amir Syarifudin telah diketahui bertahan di hutan jati di pegunungan sekitar Klambu.

Akibat pengepungan yang rapat ini, ditambah dengan bantuan alam yang berupa hujan hampir setiap hari, Amir Syarifudin dapat ditangkap untuk kemudian dibawa ke solo untuk mepertanggung jawabkan segela perbuatannya di meja hijau.

Demikian saja artikel yang dapat kami bagikan tentang Latar Belakang Pemberontakan PKI Madiun 1948. Semoga bermanfaat dan terima kasih.

Lihat Semuanya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker